Kisah Benar Dari Radio


Kisah benar satu: Kerana Sayang

Kisah ni di radio satu ketika dulu. Kisah benar. Seorang ustaz yang bertembung dengan seorang makcik.

***

Ustaz ni terjumpa seorang makcik sedang berjalan dalam gerimis berseorangan. Dia sudah berjalan 20 km, begitu anggarannya

Ustaz ni bertanyalah;"‘kenapa makcik tak naik bas?” Makcik tu diam sekejap sebelum menjawab.

"Makcik cuma bawa dua ringgit. Seringgit makcik dah bayar bil hospital, ambil ubat anak, tinggal seringgit ni mana cukup nak ambil bas," jawabnya sayu.

Ustaz tu sebak. Dia diberitahu ubat yang diambil tu ubat ketagihan. Allahu, Begitulah kasih seorang ibu, sanggup berjalan jauh untuk anak, walaupun anaknya begitu.

Emak memang begitu, dari kecil sehinggalah kita dewasa berusaha untuk menyenangkan kita.

Dan bayangkan Rasullullah S.A.W lebih sayang kita daripada Emak kita. Pernah sekali Nabi menangis tertunduk sedih. Lama. Allah sampai tak sanggup lihat.

Lantas Allah yang melihat Nabi bersedih itu, bertanya, “kenapa menangis begitu sekali kekasihku? Apa yang kamu mahu?”

Dan Nabi menjawab, “ampunkan dosa umatku, ampunkan dosa umatku, ampunkan dosa umatku."

Allah. Begitulah sayangnya Nabi S.A.W pada kita. Kita nak ikut sunnah Nabi pun hanya kadangkala :(


Allahumma solli 'ala sayyidina Muhammad.

***********


Kisah benar dua: Kuasa doa

Ini kisah benar tentang kuasa doa. Telah diceritakan oleh seorang ustaz.. Kisah seorang ibu yang kehilangan anak.
***

Pelbagai cara ibu itu buat untuk anaknya yang lari rumah kembali ke pangkuan. Semua usaha dah dia buat. Mana saja diberitahu anaknya ada, dia pergi .

Sehinggalah suatu hari, Si Ibu ni bertanya seorang ustaz.
“Apa perlu saya buat lagi? Semua saya dah buat, banyak tempat saya dah cari dia tak pulang juga.“

Lantas Ustaz itu bertanya, “Puan selalu berdoa dan solat hajat ? “
Dia menjawab, "Selalu, Sudah.”

Dan ustaz itu cadangkan, “Pilih satu pertiga malam, yang paling tenang, akak berdoa selepas solat dan cerita pada Allah apa yang akak rasa.”

Lantas tiba satu malam, ibu itu pun berdoa. Seakan bercerita kepada Tuhannya.

“Ya ALLAH, sampaikan ini pada anakku. Emak sayang benar kamu, Nak. Baliklah. Mak tak tidur, tak makan memikirkan kamu. Emak maafkan kamu. Baliklah Nak . Mak rindu.“

Menangis dia merayu, mengulang-ulang doa tadi. Dia benar berharap agar anaknya dipermudahkan untuk pulang. Sehingga tertidur dia dalam linangan air mata.

Esok dilalui seperti biasa, sehinggalah waktu Zohor tiba, riba-tiba ada bunyi ketukan dipintu. Ibu membuka pintu. Terkejut melihat anaknya berdiri di hadapannya.

Sambil menangis, si Anak berkata, “Emak, saya minta maaf mak. Saya pulang ni sebab saya tidak boleh tidur malam tadi. Terbayang emak cakap emak tak makan tak tidur rindu saya. Maafkan saya , Mak.“

Deras mengalir airmata si Ibu. MasyaAllah. Betapa dia tahu doanya sampai kepada Tuhannya. Bayangkan betapa terkesannya anak dia terhadap doanya itu.

*****



Demikianlah perkongsian dari dua orang ustaz yang saya dengar melalui radio ikim fm. Moga bermanfaat dan dapat kita ambil iktibar. InsyaAllah. Maaf jika ada sebarang kekhilafan dalam penulisan ini. Terima kasih sudi membaca.





0 yang menasihati:

Sebarang pendapat , nasihat atau soalan ?

Untuk kesudian membaca dan memberi berkata-kata - saya berterima kasih.





Anem Arnamee © TERIMA KASIH ♥



click to te top