Kisah Perempuan Hari Ini


Dari awal tahun kita didengarkan dengan beberapa cerita menggembirakan. Tentang antara saintis kita yang berjaya membuktikan teori Albert Einstein berhubung gelombang graviti, Hafizah Noor Isa. Tentang wanita yang mengembara solo ke 6 Negara, Siti Noridah atau ET. Tentang Cikgu Palestin; Hanan Al Hroub; guru wanita Palestin yang berjaya merangkul Anugerah Guru Global 2016. Itu belum termasuk mereka yang memang sedia mahir dalam bidangnya. Mungkin yang sedang membaca ini juga, adalah wanita yang ‘seseorang’. Tahniah!

Dan pada 8 Mac setiap tahun, kita bukan sahaja menyambut hari wanita di seluruh dunia malah selain itu, di Indonesia sendiri ada satu hari dinamakan hari Kartini. Kartini; adalah seorang tokoh Jawa dan Pahlawan Nasional Indonesia. Presiden Soekarno mengeluarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia No.108 Tahun 1964, tanggal 2 Mei 1964, yang menetapkan Kartini sebagai Pahlawan Kemerdekaan Nasional sekaligus menetapkan hari lahir Kartini, tanggal 21 April, untuk diperingati setiap tahun sebagai hari besar yang kemudian dikenal sebagai Hari Kartini. (Sumber)
Namun kebelakangan ini, kita sedikit tersentak dengan beberapa kejadian viral yang sebenarnya menyedihkan (mungkin menggusarkan) di kalangan wanita. Viral tentang wanita diganggu di stesen minyak. Dan terkini di Indonesia, tentang Enno Fariah. Yang kejadiannya mengingatkan kita pada kejadian Junko Furuta. (Sumber). Seakannya mereka yang melakukan ini tidak mengenal perempuan di sekeliling mereka yang bernama ibu, nenek, akak, adik atau pun makcik. Sedih.

Walaupun jenayah tidak mengenal jantina dan mampu berterusan, namun kita masih tertanya-tanya, apa sebenarnya yang sedang berlaku di kalangan manusia hari ini dan apa seharusnya kita lakukan?

Kita selalu dibentangkan dengan hal-hal perlu menjaga keselamatan diri. Dan hati-hati. Ya, menjaga diri, tahu hak diri dan ada ilmu mempertahankan diri selain menjaga keselamatan selagi boleh, perlu diajar sejak kecil di rumah, tempat belajar dan sehingga dewasa. Namun lebih daripada itu kita perlu belajar bagaimana menjaga hubungan dengan orang. Sesama kita. Lebih lagi ia dipanggil menghormati. Perlu saling. Tahu tanggungjawab, amanah dan hak masing-masing.

Dalam semua agama ada diajar untuk saling mengasihi. Jadi jika kita tak mulakan hari ini di kalangan kita untuk saling mengetahui hak dan saling menjaga masing-masing, bila lagi? Mulakan sekarang. Jika suka tak semestinya kita akan dapat. Hidup ini tak semua kita dapat genggam. Namun jika tak mahu, cara menolaknya perlu berhikmah, biar masing-masing saling menerima. Perlu belajar jaga budi dan bicaranya sekali.

Kita semua ada harganya. Dan kita semua adalah pejuang untuk diri sendiri. Moga kita semua sentiasa dilindungi Tuhan.

Selamat saling menghormati!


*Teringat lagu Dehearty Wanita;



Tercipta engkau dari rusuk lelaki
Bukan dari kaki untuk dialasi
Bukan dari kepala untuk dijunjung 
Tapi dekat dibahu untuk dilindung 
Dekat jua di hati untuk dikasihi 

Engkaulah wanita hiasan duniawi 





0 yang menasihati:

Sebarang pendapat , nasihat atau soalan ?

Untuk kesudian membaca dan memberi berkata-kata - saya berterima kasih.





Anem Arnamee © TERIMA KASIH ♥



click to te top