Menuju Terawih Ala Perang


Ini adalah kisah benar yang diadaptasi menjadi sebuah cerita pendek. Selamat membaca! :)

"Cepat jom! Kita dah lewat bebeno dah ni." Mira segera memanggil Ain yang masih tercari-cari selipar. Ain kelam-kabut seperti biasa. Jelas jam menunjukkan waktu hampir sekali dengan isyak.

“Weh! Tunggu aku!” Ain menjerit apabila melihat Mira berjalan laju ibarat orang Jepun. Kedengaran Mira tertawa kecil membelakangi sahabatnya itu.

Hari ini mereka hanya melalui jalan singkat ke surau. Jalan tengah padang di antara dua bangunan. Padang itu dipenuhi rumput yang sudah sampai aras lutut. Mungkin hampir raya nanti baru akan dipotong dan dibersihkan. Tidak kiralah bagaimana, langkah mereka harus diteruskan segera untuk tidak ketinggalan berjemaah.

Boom!
Tiba-tiba kedengaran bunyi mengejutkan; sangat kuat entah dari mana. Ain sedikit melatah sambil memandang wajah Mira. Mereka saling kehairanan.

Boom! Boom!
Bunyi itu kedengaran bertalu-talu, yang nampak cuma asap. Ain dan Mira berlari-lari kecil menyelamatkan diri.

“Kau rasa tu bunyi apa? Entah-entah..” Mira bertanya.
“Kau jangan macam-macam. Aku rasa mercun tu, budak-budak main ni.” Ain menjawab sambil mengangkat sedikit telekong mengelak kotor.

Boom!
Berbunyi lagi kali ini seakan lebih dekat. Tergocoh-gocoh mereka berlari berdua merentasi padang yang agak panjang itu. Asap dan mercun yang tidak diketahui punca itu mendebarkan mereka. Akhirnya mereka tiba juga di surau.

“Budak mana kenakan kita ni?” Pertanyaan Ain itu didiamkan Mira.
“Kalau macam inilah rasa takut terkena mercun tu, apa lagi perjuangan anak-anak Palestin menuju masjid agaknya,” Ain menambah. Mira menggeleng-gelengkan kepala. Berdebar lagi agaknya. Penat pun masih berbaki. Sampai sudah mereka tidak tahu siapa punya angkara meletupkan mercun di balik semak tersebut. Namun apa yang mereka tahu, pengalaman dan ibrah kecil ini benar-benar sesuatu. Menetap kemas di sudut hati. Aturan Tuhan tiap satu itukan bersebabkan.




1 yang menasihati:

  1. Masa bulan puasa ni, memang ada aje orang main mercun or meriam kan. Siapalah tu dok menakut-nakutkan.

    Betul juga tu, kita baru dengar macam tu dah rasa takut, macam manalah dengan anak-anak palestin dan syria kan? =(

    ReplyDelete

Untuk kesudian membaca dan memberi berkata-kata - saya berterima kasih.





Anem Arnamee © TERIMA KASIH ♥



click to te top