Kawan Baik Sejak Tadika


Saya menulis entri ini dengan rasa rindu yang dalam pada beliau ini. Seorang yang mempunyai senyuman manis, suara merdu dan gelak yang manja. Belum lagi perangai gila-gila yang masuk dengan saya. Persamaan jelas antara kami selain daripada sama-sama bertubuh kecil, adalah kalau orang tak tahu mesti ingat kami ini pendiam. Tapi sebenarnya kami sama-sama kecoh.

Perjalanan persahabatan kami sama seperti kebanyakan yang lain. Ada suka dan duka. Ada gelak dan tangis. Ada jarak jauh dan dekat. Kami mula kenal pada usia kami 6 tahun. Sama-sama kecil comel loteh dulu (sampai sekarang masih comel). Kemudian terbawa ke sekolah rendah, sehinggalah di awal sekolah menengah. Kami rapat sehinggakan masing-masing kenal dan pernah bertemu keluarga masing-masing. Dia yang kerap menghadiri majlis harijadi saya (kebetulan rumah kami pun tidak jauh). Malahan dia juga pernah bermalam di rumah saya. Dia sememangnya menceriakan zaman kanak-kanak saya.
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

"Tidak sempurna iman salah seorang dari kalian sampai dia mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya sendiri."
Sebelum perpisahan mendewasakan pada sekolah menengah, saya mula merasakan kesedihan yang jarang saya rasakan semasa kecil iaitu ketika saya (waktu itu ada peperiksaan langkau kelas; PTS), syukurnya (alhamdulillah) saya berjaya melepasinya dan layak melompat dari darjah tiga ke lima. Ketika itu di sekolah rendah agama Jeram Batu 20;

  “Betulkan ustaz dia kena pergi? Boleh tak kalau dia tak pergi?” Ya, soalan sahabat saya yang baru memasuki darjah empat itu mengoyakkan hati saya. Sehingga saya terlupa saya perlu gembira kerana kejayaan dalam peperiksaan itu. Saya bukan pergi sekolah lain pun, cuma perlu menukar darjah. Waku itu Tuhan sahaja tahu rasa takut tidak dapat tangkap atau mengikuti kelas baharu kerana tertinggal satu darjah (bagi saya) atau sedih teramat kerana berjauhan dari sahabat baik yang amat saya sayangi. Namun kami masih seronok kerana masih dapat melihat wajah. Malahan adakalanya kami melambai-lambai satu sama lain dari kejauhan. Manis bukan? Hehe. Ya saya tahu itu.

Hari berganti hari. Akhirnya saya perlu pergi ke sekolah menengah. Hati sedih juga perlu meninggalkan sekolah awal. Tidak terlihat lagi sahabat saya di mata nanti. Saya akan jadi senior! Namun walaupun ditakdirkan kami tidak bersekolah menengah yang sama, malah dia nun jauh di Kuala Selangor, kami masih kekal berhubung dan saling menyinggah rumah. Hari raya kadangkala jumpa juga. Dan waktu itu ada juga saling berhubung menggunakan telefon rumah. Kiranya ada sahaja cerita kami dan ia tidakkan habis. Percaya masih kekal di hati.


Tahu tak apa paling seronok? Kami saling berbalas surat ketika saya ditakdirkan berpindah ke Rawang, kemudian ke Selayang; bersama keluarga (emak dan adik) mengikut abah yang bertukar tempat kerja. Dia menjadi sahabat pena yang sangat setia. Dia mengirimkan gambar, kata-kata dan perkembangan. Setiap kali surat beliau sampai, saya sangat teruja! Ya, saya masih menyimpan surat-surat perempuan manis ini.

Kemudian adalah kami berjumpa di Kuala Lumpur dan hal-hal besangkutan lain (ada juga temuduga terbuka kami pergi bersama-sama), dan saya tak akan lupa betapa waktu itu kami masing-masing sudah dewasa. Saling berpunya namun belum berpelaminan. Sahabat saya sudah besar! Siapa sangka cepat benar masa berlalu. Zaman kecil nakal saling kejar, kini saling malu-malu alah cerita tentang pasangan di sisi.

"Friendship is the hardest thing in the world to explain. It's not something you learn in school. But if you haven't learned the meaning of friendship, you really haven't learned anything."

― Muhammad Ali

Masa berlalu, dipendekkan cerita, saya dan emak menghadiri majlis perkahwinannya. Melihat sahabat saya melangkah ke alam perkahwinan adalah satu kebahagiaan yang tidak terperi. Lama kemudian mendengar dia bakal melahirkan, Tuhan sahaja tahu rasa syukur saya.

Kemudian ada juga kami datang ke rumahnya (di kampung kami). Kemudian abah saya meninggal dunia, dua tahun kemudian abah beliau pula). Keduanya pergi tanpa sakit serius, dan tiba-tiba. Kami saling berkongsi duka dan kekuatan.

Untuk Roszana Binti Kasim yang saya sayang; jika awak baca ini saya nak awak tahu, saya rindu saat kita naik basikal waktu kecil pergi beraya sama-sama. Saat kita berbual deep deep waktu malam dekat KL dulu dan saat kita saling berutus surat macam baru berkenalan; saya sayang awak sangat sahabat. Terima kasih kerana menjadi sahabat baik yang selalu bertahan dan mendoakan. Maaf jika saya ada kurang di mana-mana. Semoga awak terus bahagia di samping keluarga tersayang. Kuatlah seperti selalunya, manislah seperti apa adanya.

Yang selalu sayang awak — Anem.



p/s: Semasa sekolah dulu, dia ada tukar-tukar nama, saya pun dah tak berapa ingat (Izah dia, Isya saya macam tu rasanya). Malahan kami juga berkongsi sahabat pena yang sama. Tapi sebelum ada nama comel begitu, masa darjah dua kami ada kawan yang sangat comel, Ira (tak silap nama dia), pergi dahulu meninggalkan kami buat selamanya. Sejak itulah saya semakin sayang dekat Roszana; Ros atau Nana saya panggil ini. Sekali sahabat, sampai bila-bila sahabat! Insya-Allah.

Ada jodoh, kita jumpa nanti tau! Insya-Allah.



2 yang menasihati:

  1. Alhamdulillah.. Masih kekalkan silaturrahim.. :)

    ReplyDelete
  2. Semoga persahabatan itu masih tetap utuh sampai bila-bila. =)

    ReplyDelete

Untuk kesudian membaca dan memberi berkata-kata - saya berterima kasih.





Anem Arnamee © TERIMA KASIH ♥



click to te top