Terima kasih, Bintang.


Saya seorang yang tidaklah begitu random. Apatah lagi untuk percaya manusia di internet ini. Pengalaman mengajar. Namun saya rasa mereka yang sudi memberi perhatian kepada perkongsian saya di mana-mana laman media sosial adalah insan yang wajar saya santuni. Kerana mereka menghargai apa yang saya tulis yang kadangkala kerap juga merepek. 


Untuk kesudian semua mereka, saya berterima kasih.
(Pada hari kiamat kelak) orang yang bersahabat saling bermusuhan di antara satu sama lain, kecuali orang-orang yang bertaqwa.”
(al-Zukhruf:67)
Tentang dia (insan ini), hadirnya tiba-tiba. Kadangkala rajin juga tegur saya di twitter. Saya juga kerap hilang jika ada hal penting lain. Dan dia perasan ketidakberadaan saya! Itu sebenarnya agak menyentuh hati saya. Siapalah saya untuk orang sedar ada atau tiadanya, namun dia nampak. Kemudian dia menegur saya di facebook pula. Oh ya, asalnya saya tidaklah perasan dia di facebook dan di twitter itu orang yang sama (maafkan saya). Cuma sikap jujurnya itu yang mempunyai persamaan.

Apa yang menarik tentang beliau dan saya belajar daripada itu:
- Jujurlah walaupun mungkin menyakitkan asalkan tidakkan ada isu berbangkit.
- Perlu tahu prioriti. Mana penting, supaya tiada siapapun berkecil hati.
- Kita perlu kuat untuk orang yang kita sayang. Jadi, belajar untuk gembira.
- Apapun buat kerana Allah, baru hati tenang. Ikhlaskan.
- Setiap pandangan manusia berbeza, namun tidak salah kita mendengar.

Kata-kata dia yang saya ingat,
“Jangan risau. Allah ada. Dia jaga saya.”
“Kita yang minta. Jadi ini mungkin salah satu jalan yang Dia beri.”
“Kadangkala kita lihat luaran seseorang sahaja. Tapi dalaman juga penting.”
“Saya tahu Allah sayang saya, sebab itu saya dikelilingi mereka yang baik dan hebat.”
“Apapun keputusan kita nak buat, letakkan diri dan keluarga yang utama. Mereka lebih kenal kita berbanding yang lain.”
Dia seorang yang sering mengingatkan saya untuk apapun kembali kepada agama. Selalu. Dan paling penting selalu mengingatkan saya pada kematian (secara kiasnya). Berbakat dalam penulisan, namun dia tidak berminat menulis secara serius.

Banyak perkara yang membuatkan dia kelihatan kuat dan bersahaja. Walaupun ada masanya dia tegas dan mungkin sedikit garang (hehe), namun dugaan dan keadaan yang membentuk karakternya hari ini. Sampai kadang saya terlupa, saya sebenarnya yang lebih kakak. Dia kelihatan kuat, seorang pemberani, namun manis dengan sesiapa yang dikenalinya. Buat sahabat yang baik hati, terima kasih sudi menjadi pelangi dan bintang yang menceriakan hari. Moga terus sihat (tau!), manis dan diberkati keluarga seisi. Ya, semua manusia ada kelemahan, namun pastinya saya juga ada. Tak apa nanti kita saling topup sama-sama! :)

Ada jodoh, insya-Allah kita jumpa nanti ya, Siti Nadzrah Binti Rahim!
Sayang awak lillahitaala.


Nota: Moga kita sama-sama tidak lelah untuk terus saling menasihati. Moga kita kuat untuk terus istiqamah di jalan-Nya dan dipermudahkan perjalanan menuju ke sana. Insya-Allah. :)
"Friendship isn't about who you've known the longest, it's about who walked in to your life, said "I'm here for you," and PROVED it."

— Unknown






1 yang menasihati:

  1. Setuju dengan kata-kata dia. Terima kasih Anem, melalui perkongsian Anem, banyak juga yang saya belajar.=)

    p/s: Anem.. Saya dah ter delete terus blog yang sebelum ini. Harap sudi singgah ke blog baharu saya. Sedih pula bila dah ter delete sebelum save apa-apa.. Huhu.

    ReplyDelete

Untuk kesudian membaca dan memberi berkata-kata - saya berterima kasih.





Anem Arnamee © TERIMA KASIH ♥



click to te top