Jalan mudah ke syurga


Siapa tahu mungkin jalan yang kita redah setiap hari itu boleh menjadi penyebab kita dimasukkan ke dalam syurga? Ya, memperoleh syurga semudah itu. Selain menjaga ibadah, hubungan dengan Allah. Kita juga dituntut menjaga hubungan dengan manusia dan mahkluk lain. Jadi, jom!

MASUK SYURGA MUDAH MUDAHPUN TAK NAK? (EZY DAKWAH SOLUSI EDISI 19)

1- MENGALIHKAN SESUATU YANG MEIRNTANGI LALUAN
Pada satu hari ada seorang hamba Allah mendapati terdapat sebatang dahan pokok merentangi laluan orang ramai. Dia bertekad: "Demi Allah, aku akan mengalihkan supaya tidak menyakiti (mengganggu) orang Islam." Hasilnya, dia dimasukkan ke dalam syurga kerana perbuatannya. (Riwayat Muslim).

- AMAL BAIK TERINDAH
Sabdanya lagi yang bermaksud: "Diperlihatkan kepadaku perihal umatku berserta amalan mereka, sama ada yang baik mahupun buruk. Aku dapati amalan baik yang terindah mereka adalah perbuatan membuang sesuatu yang menyakitkan dari laluan orang ramai. Dan aku dapati amalan terburuk mereka ialah ludahan di masjid yang tidak dikambus!" (Riwayat Ahmad)

- DULU-DULU
Kalimah Arab dengan sebutan "aza" bermaksud perkara yang menyakitkan hati. Sebagaimana tubuh kita boleh dicederakan dan disakiti, begitu juga hati.

Pada zaman Nabi, pelepah-pelepah kering yang gugur atau ranting-ranting berduri kerap merintangi laluan orang ramai. Walaupun ia tidak mencederakan orang lain kerana dapat dielakkan, namun ia tetap menyusahkan orang yang lalu-lalang.

- SEKARANG
Pada hari ini, terdapat pelbagai bentuk "aza" di jalanan. jarang sekali kita tidak sakit hati semasa memandu di jalan raya. Ada sahaja insiden yang mengundang kemarahan kita. Sama ada di kota atau kampung, masing-masing ada kerenah tersendiri dan terhitung banyaknya.

Di kampung, lembu berkeliaran hingga di atas jalan raya. Mahluk Allah itu bukannya bayar cukai jalan pun. Namun, jalan raya itulah "port" lepak mereka pada waktu malam. Sungguh menyakitkan hati apabila berhadapan situasi begini dan bukannya satu atau dua kes kemalangan maut akibat terlanggar lembu.

- JANGAN PULA JADI PENYUMBANG
Abu Barzah pernah bertanya: "Wahai Rasulullah, beritahu kepadaku satu amalan yang aku akan mendapat faedah dengannya." Baginda menjawab, maksudnya: "Alihkanlah perkara yang menyakitkan dari laluan orang Islam." (Riwayat Ibn Hibban dan Ibn Majah).

- BUAT MUDAH DAPAT MEWAH
Hakikatnya, kita tidak tahu amalan mana yang menyebabkan kita masuk syurga. Mungkin amalan tersebut kecil bagi kita, tetapi tidak kepada Allah. Rasulullah S.A.W. pernah mengkhabarkan dengan maksudnya: "Ada seorang lelaki yang tidak pernah membuat kebaikan sedikit pun, kemudian dia mengalihkan duri dari satu laluan. Allah berterima kasih kepadanya lalu menempatkan di dalam syurga." (Riwayat Abu Daud)
Benarlah pesanan Baginda S.A.W. yang bermaksud:
"Jangan sekali-kali menganggap remeh perbuatan baik biar sekecil mana pun ia." (Riwayat Muslim).

2. 4 DALAM 1
Pada Tahun ke 13 kenabian, Rasulullah Shalallohu’alaihi wasallam hijrah ke Madinah. Tiba di Madinah, Beliau kumpulkan kaum muhajirin dan ansar, lantas beliau bersabda:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَفْشُوا السَّلاَمَ ، وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ ، وَصِلُوا الأَرْحَامَ ، وَصَلُّوا بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ ، تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ بِسَلاَمٍ. (رواه ابن ماجة : قال الشيخ الألباني : صحيح)
Wahai sekalian manusia, sebarkan salam di antara kalian, saling memberi makan, sambung silaturahim dan solat tahajud di malam hari ketika manusia tidur, kalian semua akan masuk surga dengan selamat. (Hadis ini diriwayatkan oleh Ibnu Majah daripada Abdullah bin Salam Radhiyallohu’anhu dan Syekh Al Bani menshohihkannya).

3- MENGGEMBIRAKAN SUAMI
Daripada Ummu Salamah R.ha katanya, sabda Rasulullah SAW, “Mana-mana wanita yang meninggal dunia sedang suaminya redha terhadapnya nescaya dia akan masuk ke syurga”. Riwayat: at-Tirmizi katanya ini hadis Hasan.

4- BERI MINUM ANJING KEHAUSAN
Dari Abu Hurairah ra. lagi bahawa Rasulullah saw. bersabda:
Pada suatu ketika ada seorang laki-laki berjalan di suatu jalan, ia sangat kehausan, lalu ia menemukan sebuah sumur, kemudian turun di dalamnya lalu minum. Setelah itu iapun keluar. Tiba-tiba ada seekor anjing mengulur-ulurkan lidahnya sambil makan tanah kerana hausnya, Orang itu berkata dalam hati; sungguh anjing ini telah kehausan sebagaimana yang saya alami tadi. ia pun turun lagi ke dalam sumur lalu memenuhi sepatu khufnya dengan air, kemudian memegang sepatu itu pada mulutnya, sehingga ia keluar dari sumur tadi, terus memberi minum pada anjing tersebut. Allah berterima kasih pada orang tadi dan memberikan pengampunan padanya.

Para sahabat bertanya: Ya Rasulullah, apakah sebenarnya kita juga memperoleh pahala dengan sebab memberi makan minum pada binatang?Beliau saw. menjawab:
Dalam setiap makhluk yang memiliki hati yang basah ada pahalanya.
(Muttafaq 'alaih)

5-.. 4 DALAM 1 (2)
Diriwayatkan dari Abu Hurairah , ia berkata, Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

"Siapa di antara kalian yang berpuasa di pagi ini?"
Abu Bakar menjawab, "aku."

Beliau bertanya, "Siapa di antara kalian yang sudah menjenguk orang sakit hari ini?"
Abu Bakar menjawab, "aku."

Beliau bertanya lagi, "Siapa di antara kalian yang telah menhantarkan jenazah hari ini?"
Abu Bakar menjawab, "aku."

Beliau bertanya lagi, "Siapa di antara kalian yang telah memberi makan orang miskin hari ini?
Abu Bakar menjawab, "aku".

Kemudian Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Tidaklah semua ini terkumpul dalam diri seseorang melainkan ia pasti masuk surga." (H.R; Muslim, no: 1028).

6- MARILAH KITA TIDAK PUTUS-PUTUS BERBUAT BAIK SEHINGGA DILIHAT SEBAGAI ORANG BAIK-BAIK.

Dari Umar Bin Al- Khatab R.a, bahawa Nabi Muhammad Sa.w: "Mana- mana orang Islam (yang mati, lelaki atau perempuan) yang diakui kebaikannya oleh empat orang (dari kalangan masyarakatnya), nescaya Allah akan memasukkannya ke dalam Syurga.."
(Hadis Sahih- Riwayat Bukhari dan lain- lainnya)

Hadis ini ada sambungan dihujungnya iaitu: mendengarkan sabda yang tersebut, salah seorang daripada sahabat- sahabat baginda bertanya:
"Bagaimana pula kalau orang- orang (yang menjadi saksi mengakui kebaikan si mati) itu hanya tiga orang?"

Baginda menjawab: " Tiga orang pun mencukupi (untuk diterima pengakuannya)."

Sahabat Baginda bertanya lagi: "Kalau mereka dua orang sahaja, bagaimana pula?"

Baginda menjawab: "Dua orang juga mencukupi."

Antara sumber lain:

JIKA YANG MUDAH INI BOLEH MEMASUKKAN KITA KE SYURGA. APA LAGI AMALAN PENTING LAIN. JADI,  JOM TERUS AMALKAN YANG BAIK-BAIK. 


0 yang menasihati:

Sebarang pendapat , nasihat atau soalan ?

Untuk kesudian membaca dan memberi berkata-kata - saya berterima kasih.





Anem Arnamee © TERIMA KASIH ♥



click to te top