Salam. Hai. Saya Anem Arnamee. Minat membaca, mengambil gambar dan menulis (terkini; 2017, menulis untuk blog iluvislam.my & terlibat dengan buku antologi puisi kemerdekaan: Bianglala Melukis Syurga)

Terima kasih sudi datang, membaca mahupun berkongsi artikel blog ini. Jika ada sebarang pendapat boleh tinggalkan di ruangan komen atau e-mel ke arnamee (at) gmail.com. Moga yang baik-baik selalu untuk kalian.

Move on: antara keperluan dan kehendak


Kadangkala move on (berpindah / meneruskan perjalanan dari satu tempat / perasaan) sebenarnya tidak memerlukan tips tertentu. Kerana kita semua mempunyai kelebihan, kelemahan dan kekuatan berbeza-beza. Cepat atau tidak bergantung pada semangat untuk terus dan mencuba. Untuk diri kita. Namun apa yang diperlukan adalah sejauh mana kita mahu bergerak, melupakan yang lalu dan berjalan terus ke depan. Nak tak nak, hati kena kuat! Insya-Allah. Mulakan dengan niat yang baik dan maafkan diri terlebih dahulu.
  • Perubahan itu kekal. Tahap perubahan bagaimana itu adalah pilihan.
  • Kita hanya boleh berubah bila kita sedar kita di mana.
  • Tulis berapa orang kita sayang. Kita dengki / marah dan tak suka sangat.
  • Pejam mata dan bayangkan orang yang kita sedang marah tu jadi umur 5 tahun. Kita akan tak jadi marah.
  • Bayangkan salah kita. Pada siapa kita pernah buat salah. Dan maafkan dia. Jika tak sempat sedekahkan untuk dia.
Cara (usaha) nak move on
  • Jurnal (tulis untuk diri)
  • Sibukkan diri (cari hobi, dan halakan perhatian kita ke arah lain)
  • Perbaiki diri, ibadah
  • Elakkan banyak fikir, jaga kesihatan baik-baik.
  • Bentuk displin diri
  • Tambah ilmu
  • Cermin bersyukur dan cakap ke diri. Syukur dengan apa yang ada. Kelebihan diri.
  • Maafkan semua sebelum tidur
  • Sentiasa niat beri manfaat
  • Sebelum tidur replay balik apa yang kita boleh ubah esok
  • Solat pada waktu.
  • Lihat diri jangan lihat orang (jangan banding, rezeki berbeza)
  • Rhb - redha , hidayah ,barakah
  • Bawa ilmu bawa Allah selalu..
  • Jangan lari daripada masalah.
  • Orang tak ada masalah, dia bermasalah. (Masalah akan tetap ada, perlahan-lahan selesaikan)
  • Elak cepat marah.
  • Tenang. Hidup perlu tenang.
Sakinah ni tenang / relaks ada masanya belum tentu mutmainah. Mutmainah ni, dia jadi apa pun dia tenang. Ada jiwa sakinah. Ada sifat tawaduk. Dalam hati pun tenang tak soal jawab. Redha. Ada sifat sabar. Misalnya nafsu makan. Dia relaks.

Mutmainah:
- Ahli ibadah / sufi
- Jiwa tenang terhasil daripada iman dan tauhid.
- Takwa mesti ada amalan-amalan.
- Istighfar
- Pernah rasa dia bersalah.
- Moga diberkati.

Jika nak tenang perlu selalu positif. Usaha kita nak positif tu pun Tuhan nilai tau.

Kaya hati:
  • Lemparkan kasih sayang.
  • Apa kita beri itu kita dapat.
  • Cari ilmu bukan cerita
  • Lihat diri bukan orang lain
  • Fokus akhirat dan dunia, namun jangan lebihkan dunia.
  • Rebut rahmat Allah.
  • Ma'rifatullah (kenal Allah)
  • Pabila kita tidur dengan roh bersih insya-Allah kita akan jadi positif.
  • Buat tanpa tapi lakukan tanpa nanti.
  • Kaya hati ni dia tak marah, dia kasihan pada orang yang tak OK tu.
  • Allah Maha Kaya. Dia tak lihat pada luaran kita pun.
  • Kaya hati - suka beri perhatian bukan mencari perhatian.
  • Kaya hati - bebas dari perhatian manusia cuma mencari keredhaan tuhanNya.
  • Audit diri, tak sibuk perhati orang.
Dalam islam, mufarakah itu adalah menjauhi kawan. bukan memutus siraturrahim tapi lebih kepada menjaga hubungan.
Manusia ni ada dua, mempengaruhi dan dipengaruhi. Sebab tak mampu pengaruh diwajarkan menjauh untuk menjaga hati..

***

Rahmat Tuhan adalah sejauh mana sangkaan kita. Kalau kita nak baik, sangkalah baik-baik dengan ketentuan & takdir Dia. Senyumlah. Tuhan takdirkan semua kita ada bahagian masing-masing.

Tenang-tenang saja. Kalau Tuhan kata jadi, jadi juga. Kalau betul ada, ada juga, insya-Allah. Kita buat saja bahagian kita, terus doa dan usaha. Jika nak tenang, tak boleh hanya fokus satu amalan baik saja. Dia kena buat amalan dan ibadah lain secara menyeluruh. Latih diri. Konsisten. Insya-Allah, tenang.

Jika tak ada, adalah itu Tuhan nak gantikan dengan keadaan yang lebih baik. Mungkin yang sebelum ini memberi kesan yang lain yang kita tidak tahu. Yang pasti ada hikmahnya. Ini kita kena percaya.

Macam doa juga. Kita berdoa bukan sekali, tapi berkali-kali. Kena yakin. Jangan putus asa. Dan paling hampir kita dengan-Nya adalah pada waktu sujud. Doa dan haraplah hanya pada-Nya.

Tuhan Maha Baik. Walau sejauh mana pun kita kurang baik, dia tetap memberi banyak nikmat-Nya yang baik-baik.
"......dan janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir." [Surah Yusuf ayat 12].

SELAMAT JADI BERANI DAN TERUSKAN USAHA! MASIH ADA BANYAK NIKMAT DAN KEJAYAAN KITA DI MASA AKAN DATANG. HARGAILAH DIRI SENDIRI YANG MERUPAKAN AMANAH TUHAN INI. SESUNGGUHNYA KITA SEMUA ADA HARGA DIRI! ANDA BOLEH, YAKIN! INSYA-ALLAH. :)

-- Anem Arnamee




1 yang menasihati:

  1. Terima kasih, Anem. Suka sangat baca apa yang Anem kongsi. Memang perlukan perubahan pada diri ini. Moga kali ini betul-betul bersungguh nak buat sesuatu.

    ReplyDelete

Untuk kesudian membaca dan memberi berkata-kata - saya berterima kasih.





Anem Arnamee © TERIMA KASIH ♥



click to te top